Tuesday, November 12, 2013

Di Sebalik Lensa

Assalamualaikum wbt...

Berada di kelompok itu, aku sering rasa rendah diri. Mana tidaknya, aku memang kekok bila pergi ke occasion yang grand. Berprotokol. Haish. Renyah pun ada. Kadang-kadang aku rimas dalam keadaan itu. So, demi menjaga hati penganjur, aku sedaya upaya menunjukkan yang aku enjoy event tersebut.

Bila dah berada di situ, tujuannya memang nak lepaskan tekanan belajar and nak have fun je dengan coursemate. Ambil-ambil gambar untuk kenangan. Posing dengan senior dan junior. Memang best. Tapi kadang-kadang rimas jugak dengan photographer ni. Plus, I’m not photogenic type pun. Memang kayu la. HAHA. Kayu tu bila berada di khalayak je. Bila dengan lain la belangku. Bukan apa, walaupun berada di function yang serba gah, hebat dengan dancing nyanyi bagai, kita masih ada adab Islam dan ketimuran. Bukan nak control ayu sangat pun. Sebab namaku pun bukan Ayu. HEHE. Cuma sopan je. Berpada-pada. Ingat! Bawa imej muslimah itu amanah. Jangan sampai terfitnah. 
 

I love… photography! Yes! Tapi aku tak suka letakkan diriku sebagai focus lensa. Biar berada di balik lensa. Kalau bergambar ramai-ramai lain cerita. Kalau nak snap gambar sorang2, berdua memang tak la. Masih kuingat incident di satu function. Photographer itu aku kenal dengan muka yang ketat. Nak tengok dia senyum, alaahhhai..memang loket tahap tak ingat. Nampak je kelibat dia nak snap gambar meja kami yang juga sedang sibuk bergambar, aku buat-buat tak nampak ada mata memandang tajam pada focus lensa. Aku hanya focus kamera kawan je. Biar la gambar official nampak candid. Aku akui memang kayu nak senyum depan photographer lelaki. Sekali, kelibat itu beralih di depan kami. Mana nak sorok muka ni. Segan. Tahan je. Tengok muka serius. Bukan salah photographer pun. Memang waktu kerja, kenalah serius kan. Tak tau la mana datangnya alergik aku bila berdepan dengan orang yang bermuka ketat ni. Kesian orang lain jadi mangsa alergik aku ni. Sorry!

Tapi sorry tu kutarik balik, bila kulihat photographer tu terkoyak senyum di balik lensa. Sungguh tak selesa dengan keadaan itu. Apa kena aku ni! Dia mesti la senyum tengok hasil kerja dia. Plus, dia mungkin tengok orang yang dia suka dalam gambar itu! Mungkin aku ni terlalu prejudis dan berprasangka je. Koyak senyum tu buat aku rasa ada yang notice kekayuan aku dalam gambar! Argh! Apakah?
picture: umarmita.com

Kucuba letakkan diriku sebagai photographer. Mungkin juga aku akan ambil kesempatan nak snap orang yang aku suka. Walaupun jauh dari subjek yang aku aim, boleh je zoom. Ahakz. Mungkin juga aku tersenyum kecil bila tengok hasil kerja. So, that kind of reactions are normal. Plus, jangan perasan cik adik oi! Pada siapapun awak aim, banyak-banyak sedekah senyum mr.photographer! That’s simple sadaqah then! J Kan dah tak pasal-pasal jadi mangsa alergik saya! And me, will try belajar senyum jugak. Jangan pandai nasihat orang je! Dan kena belajar terima nature orang lain. I’m not perfect too. Manusia itu Allah jadikan dengan pelbagai karekter di pentas muka bumi ni mewarnai watak dunia. J
 
 

Jangan hanya memandang pada lensa manusiawi semata. Dahulukan lensa Ilahi. DIA Maha Melihat setiap geri hambaNYA. Tiada satu pun terlepas pandang dari pandanganNYA J

Wallahu a'lam.

Wednesday, September 18, 2013

#2: Broga Hill Jadi Saksi


Assalamualaikum...alkisah....
10 Mac 2013 (ceghita lama punya)

Broga Hill menjadi saksi tautan ukhwah saya dan sahabat seperjuangan ASIS. Berada di tahun akhir ini menjadikan kami lebih mengenali antara satu sama lain. Rancangan ke Bukit Broga di Semenyih merupakan plan untuk aktiviti batch. Ada antara mereka pernah melakukan pendakian di sini. Ada juga pertama kali berada di sini. Excited overdose masing-masing nak naik bukit.
Seperti biasa ekspedisi ni bermula lewat daripada tentative yang dirancang (selalu sangat macam ni..hehe). Saya bersama 4 lagi rakan bergerak dari Ampangan, N9. Sehari sebelum pendakian, kami berlima ada family day course kat PD. Malam selepas dinner, kami bermalam di rumah kakak kawan kat Ampangan. Bergerak ke Semenyih sebelum Subuh. Yang lain bertolak dari UM. Kisahnya yang jadi lambat, diorang dari UM salah ikut jalan jauh. Kami berlima sampai dulu. Dah masuk waktu Subuh, kami cari tempat untuk solat. Hajat nak solat atas bukit dilupakan. Dah jumpa surau pulak berkunci. Surau tu macam tak digunakan. Kami pun solat la di tepi jalan. Nasib baik dah bekal air  siap-siap dari rumah untuk kegunaan berwudhuk.


Kembali di kaki bukit menunggu sahabat-sahabat lain sampai. Bila semua dah sampai kami berkumpul untuk buat warming up. Maka bermulalah pendakian. Geng muslimat jalan dulu. Lady’s first. Macam-macam cerita sahabat-sahabat semasa pendakian. Ada yang bangun awal. Excited. Ada yang tidur lambat sebab nak siapkan makanan untuk program hari tu. Ada yang geram sampai lambat. Alahai macam-macam.
tak cukup tidur sampai tertidur time snap pic! yg penting senyum :)
 

Bersahabat dari Asasi sehingga penghujung tahun pengajian. Lima tahun perkenalan. Keseronokan dan kesedihan dikongsi bersama. Kejap gaduh kejap okay. Itu lumrah kami. Apa sahaja program yang dirancang, semua akan all out untuk program. Semasa pendakian, sifat berkongsi itu sangat jelas. Galas beg secara bergilir-gilir. Kongsi bekalan air dan makanan. Sungguh manis lemak berkrim disukai ramai nikmat berukhwah ini.

Bila dah melepasi puncak, untuk ke puncak seterusnya akan ada sahabat yang pancit, penat. So, masing-masing akan berenti rehat mengumpul tenaga untuk pendakian seterusnya. Di tengah-tengah pendakian, ada yang hampir give up. Tak biasa dengan aktiviti lasak. Itu antara faktornya. Di kiri kanan akan ada sahabat yang memberi semangat untuk naik bersama-sama. J

“Sikit lagi..kau boleh.” Ayat ini menjadi zikir sahabat kepada sahabat lain sepanjang pendakian. Seronok. Kepenatan berganti dengan keseronokan dan kemanisan berukhwah. Sama-sama membantu. Semangat semakin berkobar-kobar bila dah hampir sampai ke puncak. Cabarannya semakin hebat. Namun, dengan semangat yang jitu, kami berjaya melepasi pelbagai halangan. Sepanjang pendakian, macam-macam ragam manusia yang dapat dilihat. Kami berehat seketika di atas menunggu sahabat-sahabat lain sampai. ‘Komandar’ kami ke hulu ke hilir memerhatikan anak buahnya. Komandar ni kami yang muslimat bagi gelaran. Dia salah seorang coursemate kami. Dia ditugaskan sebagai ketua untuk ekpedisi ni. Kebolehannya menguruskan pasukan sangat dipuji. Mana taknya dia tu PALAPES. Leadership sudah tentunya sebati dengan dirinya. Muslimin lain pun apa kurangnya. Semuanya ada ciri kepimpinan. ;) J

 
 




Setelah berposing, bergambau ataih bukit dengan riang gumbira, kami turun ikut jalan yang kaum Adam syorkan. Jalan yang lebih selamat yang pasti. Setiap checkpoint akan ada muslimin jaga. Bagus jugak diorang ni. Kadang-kadang je la. Selalunya suka cari pasal. Hehe.
 

 
 

 
Bila dah sampai bawah, masing-masing kepenatan. Perut pun mengeluarkan pelbagai rentak. Rasa nak shuffle pun ada. Kelaparan sangat. Kami proceed ke next plan.  Picnic kat Air Terjun Sungai Tekala. Huiyoo. Seronok baq hang. Makanan disediakan oleh kaum muslimat yang cantik lagi baik. Macam-macam makanan adoo.. mengangkut barang-barang picnic dalam keadaan penat sangat-sangat menguji kesabaran waktu itu. Mana nak cari port lagi. Kena panjat tangga lagi. Masing-masing mengeluh penat sambil bergelak ketawa dengar cerita masa panjat Broga.



 
 

Kitaorang pilih port asing-asing. Muslimin pi mandi jauh-jauh. Kami yang muslimat makan dulu bermain air. Diaorang habis berendam, terus ambil alih tempat makan.  Dah habis makan-makan, mandi-manda kami pun pulang ke pangkal jalan. Seronok.

Segala kenangan bersama sahabat-sahabat akan dikenang sampai mati. Susah nak cari sahabat yang susah senang sentiasa bersama. Saling menjaga antara satu sama lain. Saling menguatkan. Saling berpesan-pesan kepada kebaikan. Kalian adalah kurniaan Allah yang indah buat saya. Ukhwah ini suatu yang indah dalam hidup saya.
 
This entry la paling byk letak gambar. HAHA...gambar juga mampu menterjemah cerita :)

#1: Surprise dari Ilahi


Bismillahirrahmanirrahim…

Salam dari yang merindui dari lubuk yang mendalam. Lama betul menyepi dari laman blog. Maaf. Sungguh diri ini mungkir janji entah ke berapa kali. Walaupun ‘update’ sangat-sangat kurang, tapi life still goes on and full of updates. Every month, weeks, days, days, hours, minutes and even for every seconds. Life is full of surprise. I believe that you’ll believe on it! ;) Kita hanya mampu merancang tapi Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya.

Bukan mahu beralasan tetapi terlalu banyak perkara yang di luar dugaan berlaku sepanjang blog ini tidak di’update’. Tapi proceed satu-satu dulu. Kalau cerita semua kat sini mau berkajang-kajang entri kali ni. Cerita seterusnya kena tunggu the next sequal. Ni pun den curi-curi masa menaip blog.

#1: ‘surprise’ dari Ilahi

Surprise sinonimnya disebut bila dapat sesuatu yang menyeronokkan dan sesuatu yang menimbulkan keterujaan pada seseorang. ‘surprise’ dari Ilahi boleh muncul dalam pelbagai bentuk yang tak terduga oleh hambaNya. Bagaimana seseorang itu berdepan dengan ‘surprise’ Ilahi itu bergantung kepada keimanan dan kesabaran seseorang itu serta keyakinannya terhadap apa yang telah ditakdirkan itu memang sudah tertulis dan ada hikmah di sebalik semua yang berlaku. ‘Surprise’ yang dimaksudkan adalah ujian. Ujian Ilahi tidak seperti ujian di sekolah kerana ia diberitahu lebih awal oleh pihak sekolah dan para pelajar mempunyai inisiatif untuk membuat ‘preparation’. Soalan yang bakal ditanya selalunya dapat ditebak (diteka) kerana soalan biasanya berkisar dalam lingkungan silibus pembelajaran. Sangat berbeza dengan ujian oleh Allah. Setiap hambaNya tidak tahu bila ketika. Kita tidak dapat meneka ujian apakah yang Allah turunkan. Subhanallah. Silibus pembelajaran Allah untuk hambaNya sangat luas dan kadangkala tidak terjangkau dek akal pemikiran manusia biasa.

‘surprise’ vs ujian

Surprise. Ringan maksudnya tapi mendalam dan bermakna. Ujian pula serius bunyinya dan nampak ‘heavy’. Jika berada dalam crowd (e.g kanak2), cuba laungkan “hari ni akak ada surprise untuk adik2” dan “hari akak ada ujian untuk adik2”. Jika kita letakkan diri kita di tempat kanak-kanak tersebut, sudah tentu kita akan teruja dengar perkataan ‘surprise’ dan eager nak tau apakah kejutan tersebut. Bila cakap ada ujian, biasanya orang akan ‘refuse’. Maka wujudlah dialog seperti “alaaaaa..ujian ke?”, “ujian lagi..”, “asyik2 ujian..bosanlaa…”.

Bila seseorang itu negative pemikirannya, dia akan melihat ujian itu dari sudut negative (formula ‘you are what you think’). Orang negatif akan melihat ujian sesuatu yang ‘heavy’ sedangkan kesenangan juga ‘subset’ kepada ujian. Cuba lihat berapa ramai manusia di luar sana gagal atasi ujian kesenangan sehingga ada yang hanyut, lemas bahkan tenggelam dalam kesenangan. Akan tetapi apabila orang positif mahupun orang negatif, bila mana terdengar word ‘surprise’, mereka automatically teruja! “Yepeyy! Surprise!” . Jadi, surprise ini hanya untuk ‘polarize’kan orang yang berfikiran negatif agar melihat sesuatu itu dari kacamata positif.

Teruja vs Teruji

Kejutan yang Allah beri sangat unik dan sesuai dengan rencanaNya dan berkadaran dengan keperluan dan kapisiti kemampuan hamba menghadapinya. Firman Allah, “Allah tidak akan membebankan seseorang hambaNya melainkan dia mampu menghadapinya”. ‘Surprise’ Ilahi ini mungkin membuatkan seseorang itu teruja, dan mungkin juga teruji. Teruja bila mana surprise itu buat kita ketawa dan gembira. Teruji bila mana surprise itu menyakitkan dan menyedihkan. Kadang-kadang Allah datangkan kedua-duanya dalam satu pakej. Allah ada berfirman mafhumNya “sesungguhnya bersama-sama kesukaran itu ada kesenangan”.

Surprise Allah untukku!

5 April 2013

Seperti hari-hari biasa, rutin bermula dengan bangun untuk solat Subuh. Check hp. Ada 3 miss call  dari kakak. Tak sedap hati. Dail nombor kakak cepat-cepat.

“Kenapa call banyak kali?” sememangnya saya memang takut tengok miss call banyak dari family. Takut ada emergency je.

“Adik..kalo kakak bagi tau ni adik jangan terkejut”. Time tu hati ni Allah je yang tahu. Berselirat otak berteka teki. Kugagahkan juga untuk mendengar berita itu.

“Mak..”. Jantung berdegup kencang.

“Mak kenapa?”

“Mak kena angin (strok) dik..”. Rasa macam dipanah petir time tu. Menangis semahu-mahunya.

“Haa..ya Allah..kenapa boleh jadi mcm tu? Bila?” Bercucuran air mata tak tertahan. Sebelah jiwaku seakan-akan lenyap, hilang apabila telinga disapa dengan khabar berita itu.

“Akak dah cakap adik jangan terkejut…mak ada call akak semalam. Tapi akak tak dengar apa mak cakap. Mak cuba nak bagitau yang dia sakit kot tapi tak dapat bercakap”.

“Abang tau belom?”

“Dah bagitau.”

“Arini jugak adik balik.”

“Adik..balik dengan abang ye..”. agaknya risau keadaan aku dalam emosi yang tak stabil balik kampong sorang-sorang.

Kata-kata yang aku hamburkan masa tu entah apa-apa. Menyalahkan keadaan dan orang lain.

****************

Flashback: 4 April 2013

Jiwaku serabut dan fikiran berselirat memikirkan final year project. Mata memandang pada result experiment yang agak menghampakan dan mengecewakan. Jiwa rasa kosong. Berada di bilik rahsia dalam Makmal Fitokimia bersendirian. Dahi berkerut memikirkan solusi.

Dalam keadaan sebegini selalunya tiada loyal listener nak dengar masalah aku melainkan mak. Berkongsi masalah dengan mak dalam apa jua perkara walaupun mak tak belajar pun apa yang aku belajar. Selesa bercerita dengan mak. No rejection. Mak tadah je telinga dengar. Tiada kritik yang ada Cuma nasihat. Walaupun mak tak bagi solusi, cukuplah dapat relief jiwa yang serabut. Handphone dicapai.

“Assalamualaikum. Boleh bercakap dengan Puan Selamah”.

“Waalaikumussalam. Ye bercakap. Hahahaha.” Tanpa sedar aku turut tergelak dengar mak gelak.

“Puan sihat. Puan dah makan? Ubat dah ambil?” lagak doctor. Itu memang sikap aku manja dan suka mengusik mak. Kadang-kadang tengah marah pun mak boleh gelak bila dengar aku cakap.

“Dah makan, Dr Azimah. Tengah berehat kejap ni.” Mak melayan je. Kami sama-sama gelak. Belum pun cerita masalah, sudah dapat pre-dose dari mak. Relief therapy gelak dengan mak.

“Mak..janganla kerja berat-berat. Rehat. Nanti naik darah kang susah”. Risau sebab lama tak balik jenguk mak. Tengok perkembangan kesihatan mak. Akhir-akhir ni  mak demam batuk. Rasa bersalah je nak cerita masalah diri ni kat mak.

“Adik dah makan lom?” bibirku terkoyak senyum. Tengok tu, kita jugak yang difikirnya.

“Dah. Kul 11 tadi lagi makan. Sarapan sekali dengan makan tengahari. Malas nak keluar bila dah masuk lab”.

Dua-dua terdiam.

“Mak…cuti midsem dah nak start. Adik tak beli pun tiket balik. Serba salah nak balik sebab kerja banyak lagi tak setel.”

“Buat dulu kerja biar siap-siap. Dahulukan yang penting.” Kolam air mata tumpah.

“Ni mak..adik ada isi borang zakat. Mak adik rasa nak balik jugak la 2 3 hari. Tapi adik kena tengok dulu ada ke tak tiket balik. Duduk kat sini pun tak tenang jugak, asyik teringat rumah. Asyik duk fikir masalah je. Nak balik tenangkan fikiran dulu, kumpulkan semangat dulu baru balik buat kerja ”.

“Kalau macam tu..balik la kejap. Adik setelkan dulu borang zakat tu. Lepas tu try cari tiket balik. Selasa macam tu balik la KL sambung kerja”. Lega sangat rasa. Rasa nak menjerit happy pun ada.

“Yess! Adik tekad nak balik. Mak KL, UM ni serabut. Terperuk je dalam lab. Kerja tak jugak selesai”. Senyumku terlajak telinga. Tekad NAK BALIK! Computer riba kukemas. Kerja yang tersisa tidak dipedulikan. Minda dan jiwaku perlukan rehat dari keserabutan researchku.

Menjenguk ke bilik sebelah. Dr Zul masih dengan kerjanya. Berbelah bahagi rasanya nak cakap. Negative result. Cuti midsem. Fuh! Namun kugagahkan jua.

“Dr, saya balik dulu.”

“Balik mana?”. Beliau sedang gembira kerana geran researchnya telah diluluskan. Kami berbeza perasaan. Beliau gembira dengan research. Aku pula sebaliknya.

“Balik kampung. Terengganu.Balik kejap je Dr. Selasa macam tu saya datang balik sini”.

“Owh..macam mana, dapat standard graph?”. Soalan spot ni akhirnya terkeluar juga.

“Saya dah cuba dapatkan. Tapi macam ada error. Kalau sempat saya buat esok, kalai tak saya nak repeat balik buat standard graph naik cuti nanti.”

“Kalo macam tu, hati-hati. Selamat bercuti.”

“Minta diri dulu, Dr. Assalamualaikumussalam.”

“Okay. Waalaikumussalam.”

**********************

“Sid, aku ni mimpi ke?” aku menahan esak tangisku. Linangan air mata tak henti mengalir.

“Tak. Kau tak mimpi. Ini kenyataan. Kau banyak-banyak sabar.” Aku cuma ada sahabat karib disisiku waktu ini. Otakku ligat memikirkan keadaan keluarga di rumah. Borang zakatku, dia yang uruskan pengesahan dan penyerahan.

“Akak..nangislah puas-puas sekarang ni. Balik nanti jumpa mak, akak kena kuat. Jangan nangis depan mak akak.” Roomate lain juga bagi semangat.

Ujian Allah berkadar terus dengan kemampuan hambaNya. Itulah kata-kata yang aku bisikkan pada hati. Kata-kata ini terus berzikir dalam hati. Positif dalam menghadapi ujian.  Itu yang aku cuba lakukan.

Abang cakap esok baru kami bertolak dari KL. Kakak ipar ada kelas. Ada juga sahabat yang mahu hantarku ke stesen bas jika aku mahu balik lebih awal. Prihatinnya mereka sama aku. Terharu. Kawan-kawan call, mesej dan ada juga datang ke bilik bertanyakan tentang mak.  Mereka memberi semangat kepadaku. Mereka inginkan senyumku dan gelak tawaku kembali. Dalam situasi ini, begitu sukar bibir mengukir senyum.

6 April 2013

Sedih. Namun, kugagahkan diri untuk orang yang aku cinta dan sayang. Abang mengambilku di kolej. Di kereta, tiada percakapan antara kami. Celoteh biasaku lenyap. Ego membentengi diri. Aku tak boleh lemah! Itulah yang aku bisikkan pada hati.

Sampai di hospital, terserempak dengan sepupu yang selesai melawat mak. Jiwaku meronta untuk menatap wajahnya depan-depan. Bukan dengar dari mulut orang lain. Sebak tangis kutahan. Aku kuat! Naik ke wad 8CD, HSNZ. Aku mencari-cari bed mak sehingga kulihat susuk tubuh yang sangat kukenali di suatu sudut. Langkah kaki kulajukan. Kupeluk susuk itu dari belakang. Kusalami tangannya. Kukucup pipi dan dahinya. Lantas, aku ditarik dalam dakapannya. Terpancar kerinduan mak pada kami.

“Mak okay? Mak kena kuat baru cepat baik.”

“Mak kuat, dik. Memang la mak kuat. Ni dah boleh gerak.” Ditunjuk kepada kami bahagian yang diserang angin sudah mampu digerakkan. Hati tidak putus-putus melafazkan kata syukur. Sebelum mak dimasukkan ke hospital, kakak suakan telefon ke telinga mak. Aku masa itu masih dalam fasa penafian. Nangis di telefon, beri kata-kata semangat supaya mak kuat hadapi penyakit yang mnyerangnya. Mendengar suara mak di talian membuatkan juraian air mata terus mengalir deras.

“Adik abang dah makan belum? Makan apa dah?”

“Dah. Makan burger.”

“Ish..mana kenyang. Balik la dulu makan rumah kakak. Tak pun pergi makan kat kedai dulu.” Tengoklah. Kita pulak yang dirisaunya. Kita yang risau dia ni dia tak fikir. Alahai mak. Mak memang selalu mendahulukan kami dalam apa-apa hal. Bila balik cuti, mak paling sibuk masak itu ini untuk kami adik beradik.

“Takpe la mak. Tak usah fikir la. Nanti tau la adik abang cari makan. Malam ni adik jaga mak”. Letih perjalanan jauh tak kurasa sedikit pun. Aku memang balik untuk jaga mak. Lepas makan dan solat maghrib, doctor datang membuat pemeriksaan. Mak hanya akan dapat keluar sekiranya tekanan darahnya stabil. Tidur mak pada malam itu agak terganggu dengan suara patient sebelah yang meracau. Tekanan darah mak tak juga turun. Aku risau tengok mak gelisah tak dapat tidur. Aku juga tak dapat lelapkan mata. Hanya pelukan mak, sentuhan tangan mak di kepala menenangkan aku.

Ujian Allah berkadar terus dengan kemampuan hambaNya. Kata-kata itu kembali mejengah minda dan singgah di ruang hatiku.

 
Hari seterusnya, blood pressure (bp) mak fluactuate tapi still dalam range yang tidak normal. Demam pun ada sikit. Aku membasahkan towel dan meletakkannya di kepala dan badan untuk turunkan suhu. Melihat ketabahan mak hadapi semua ni, aku makin kuat. Kuat untuk menguatkan mak. Dalam pada diuji dengan bp tak turun-turun, mak hampir-hampir putus asa.

“Dik..bagi je la mak makan ubat mak. Nak tunggu ubat doctor lambat turun darah mak ni.” Berulang kali dia menyatakan hasratnya untuk pulang. Mak mengadu sakit tekak. Factor memakai tiub makanan barangkali. Serangan angin turut terkena pada saraf menelan. Mak hanya dibenarkan minum susu khas melalui tiub. Kesian mak.

“Mak sabar ye. Sikit lagi nak turun. Mak kena rehat. Jangan banyak fikir. Nanti adik tanya doctor bila boleh keluar.” Aku tak pernah tengok mak hampir putus asa. Aku tak tahu nak berbuat apa. Tak mampu tanggung sorang-sorang.

Malam seterusnya jaga mak, aku mengharapkan ada keajaiban yang bakal berlaku. Ya. Aku yakin Allah itu Maha Mendengar dan Mengetahui  isi hatiku. Kupanjatkan doa untuk kesembuhan ibuku lewat doaku selepas solat. Setiap jam nurse ambil bp mak. Aku tak dapat tidur. Untuk beberapa jam, bp mak dah turun. Ya. Itu keajaiban yang aku tunggu-tunggu. Tetiba pesakit sebelah mak pulak meracau. Lena mak terganggu. Nurse nak tukarkan mak ke bed lain bimbang bp mak naik balik. Mak tak nak tukar. Malam itu saja aku saksikan pesakit menghembuskan nafas terakhir.

Pagi itu mak nampak lebih sihat. Rawatan fisioterapi menjadi rutin setiap pagi. Prestasi pergerakan bahagian yang diserang strok mula menunjukkan perkembangan  positif. Tekanan darah mak hampir stabil untuk beberapa jam.

“Adik, mak dah boleh balik?”. Penuh harapan pertanyaan itu. Mak tak betah tinggal di hospital lama-lama. Alhamdulillah. Mak mungkin discharge sebelah petang. Teringat perbualan dengan seorang patient di ruangan solat wad. Mak cik itu bakal diambil air tulang belakang. Wajahnya sangat tabah.

“Adik jaga siapa kat sini?”. Lembut dia bertanya dengan senyuman.

“Jaga mak saya. Mak kena strok. Tapi Alhamdulillah dah beransur pulih sikit. Kalau taka da aral, petang ni dah boleh keluar. Mak cik sakit apa?”. Hati-hati aku menuturkan kata bimbang mak cik terasa. Orang sakit jiwa mereka sensitif.

“Dr nak ambil air tulang belakang mak cik. Katanya penyakit mak cik agak kritikal. Dah lama Dr bagi mak cik masa buat keputusan ni. Mak cik redha dengan semua ni.”

Again. Ujian Allah itu berkadar langsung dengan kemampuan hambaNya.

Lewat petang itu, kami minta surat keluar dari Dr. Sementara menunggu surat Dr, nenek di depan katil mak meninggal dunia. Agak lama arwah terlantar di hospital. Kami berjalan keluar dari wad belakang strectcher jenazah. Aku singgah katil mak cik tadi.

“Mak cik, saya balik dulu. Mak cik jaga diri. Insyallah, sembuh.”

“Meninggal ke?”.

“Bukan mak cik. Mak saya dah boleh keluar. Jenazah kat depan tu yang duduk depan katil mak.”

“Mak cik minta maaf. Jaga diri. Terima kasih doakan mak cik.” Kami bersalaman dengan senyuman.

Allah berikan surprise ini padaku. Aku bersyukur apa yang diberi. Surprise yang memberi seribu satu makna. Banyak nilai yang aku dapat dari surprise yang Allah hadiahkan padaku. Walau pada awalnya pahit yang kurasa, sukar sekali untuk ditelan. Namun, kugagahkan jua demi cinta dan kasih pada mak. Aku lebih menghargai hidup. Menghargai kasih sayang. Menghargai cinta. Belajar hidup kerana yang Maha Hidup.
Ni abang bawak mak jalan2 kt Pantai Teluk Ketapang..saya je xde kt sini :(
 
Entri kali ni berkajang-kajang pulak. Tak pe la kot nowh. Asalkan bukan kajang Pak Malau. Hehe. Gian sangat nak menulis. Over excited jadinya. Moga ada nilai yang pembaca dapat extract dari entri saya kali ni. Banyak lagi nak cerita sebenarnya. Tapi segala rasa yang pernah menyinggah di hati tidak akan sama jika diterjemah dalam bentuk tulisan. Sukar digambarkan. Hanya Allah tahu isi hati hambaNya.
 
Ujian Allah itu berkadar terus dengan kemampuan hambaNYA :) 


 

 

 

 

 

Friday, March 1, 2013

Rindu Si Pemuja

 
Merasai angin sepoi-sepoi bahasa membelai jiwa
Memandang lautan yang tidak kutahu dalamnya, luasnya
Memandang matahari yang tersipu-sipu malu
Menyembunyikan sinar cahayanya
Bertemankan irama ombak yang mendamaikan
Airnya galak berlumba-lumba menerjah daratan
Setelah penat mengharungi badai gelora
Di tengah lautan

Aku keseorangan merenung ciptaanNya
Sungguh indah, tenang, damai terasa
SUNGGUH...
Aku belum puas memuja dan menatap keindahan Tuhan
 
Mataku tidak pernah jemu
Memandang latar pemandangan yang mengujakan
Malah biarlah ia kekal sebagai santapan
Untuk diriku terus memuja Maha Pencipta kejadian
Melihat yang Maha Bijaksana di sebalik ketersusunan
Membuatkan aku kerdil di hadapan TUHAN...
 
 
oooooh snap! aku berangan rupanya!
 
Sekarang jasadku di KL
Bertemankan hiruk pikuk kota yang tidak berkesudahan!
Namun hatiku, jiwaku berada di Bumi Darul Iman
Jiwaku meronta kerinduan
Jiwaku mencari kedamaian, ketenangan
Aku mahu bebas dari keserabutan
Yang kian menghimpit hingga aku kelemasan
 
Mungkin ada yang fikir ketenangan boleh yang dapat di mana-mana sahaja. Ya. Betul. Tapi, aku masih tidak mampu retorik dengan duniaku sendiri. Ketenangan akan dari lebih dekat bila berada di tempat yang mendamaikan. Tempat yang memberi motivasi dan inspirasi. Tempat aku jatuh, aku bangun. Tempat aku menangis. Tempat aku diriba dan dibelai dengan kasih sayang dan pengorbanan insan-insan yang kusayangi dan menyayangiku. Tempat aku mengenal siapa diri aku. Walaupun aku masih tercari-cari diriku yang sebenar dalam dunia retorik manusiawi. Entah kenapa aku rasa sesak. Sukar bernafas dalam dunia retorik ciptaan manusia ini. Biarlah hati ini berbicara sendiri. Biarlah ia terkunci rapi agar tidak dipalit dengan persepsi.
 
01-03-2013
Hamba Allah
Meniti Madrasah Kehidupan
 
 
 
 


Tuesday, February 26, 2013

Chenta FYP!

Assalamualaikum wbt..

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk bernafas dan meneruskan hidup sebagai hamba di bumi Allah ini. Dah berminggu-minggu rasanya tak update blog.Al maklum la, diri ini sedang hangat dan setia bercinta dengan final year project (fyp) which is not easy to be handled. Kalau la all machines, chemicals and glasswares boleh bercakap dah lama saya berborak dengan diorang ni. Daripada duduk tenung benda-benda yang bisu ni, baik tulis kat sini.

Menjadi penuntut di tahun 3 Ijazah Sarjana Muda Sains Gunaan Pengajian Islam (major Biohealth) sangat mencabar minda dan emosi. Kadang-kadang mendera emosi tika diri dilanda pelbagai dugaan. Tapi itu semua lumrah kehidupan. Setiap kejayaan tidak dapat tidak akan beserta sekali dengan pengorbanan. Bergelut dengan final year project sangat menduga intektual saya sebagai seorang pelajar. Memang penat. Letih. Namun di sebalik keperitan yang dirasakan terselit secebis kemanisan.

Manisnya akan ada jika kita rasa seronok dan teruja nak lakukan sesuatu perkara. Kepayahan menjadikan kita lebih kental untuk berhadapan dengan musuh utama kita iaitu kejahilan. Yes. Kejahilan adalah musuh kita. Nak tak nak kita harus peranginya dengan ilmu pengetahuan. Apabila berada di jalan fyp membuatkan saya rasa ilmuku hanyalah setitis cuma. Maka, makin bertambahlah rasa hormatku kepada sesiapa sahaja yang memegang title Dr, Prof Madya, Prof dsb. Bukan semudah dan selancar seperti kita menyebutnya tapi perjalanan mereka mungkin ada jatuh bangunnya.

Jatuh bangun nak siapkan satu tesis. Itu yang rasa sekarang ini. Semangat berkobar-kobar kadang-kadang datang menerjah sehingga letih pun tidak terasa. Namun, sifat lemah manusia juga perlu diakui masih melekat dalam diri. Pada ketika ini, hanya Allah saja yang mampu mentafsirkan isi hati. Kerana DIA pemegang hati ini.

Apa yang best bila fyp ni, banyak benda yang boleh belajar. Boleh 'relate'kn apa yang dipelajari secara teori/kuliah selama 3 tahun ni. Saat yang manis apabila 'result' yang diperolehi amat memberangsangkan. Dapat jumpa penemuan baru which is hasil usaha kita. Memang kaki rasa tak jejak tanah dek kerana gembira tak terkata. Seronok jugak dapat berkongsi idea dan mendengar pengalaman senior serta lecturer-lecture ni. Teruja. Menunggu sahaja kita berada di tempat mereka takkan berhasil tanpa usaha dan keringat kita sendiri. Bukankah Allah berfirman dalam al-Quran bahawa Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan mereka mengubahnya sendiri.



Lakukan sesuatu perkara kerana Allah ni, terasa nikmatnya. Dilapangkan hati. Moga diri ini sentiasa menjaga nawaitu yang satu ini. Ya. Kadang-kadang tanpa kita sedar, kita sering mengeluh bila ada masalah. Orang yang lapang hatinya ialah orang yang melihat positikf akan apa yang Allah uji ke atasnya. Dialog seperti di bawah sering meniti di bibir pelajar tahun akhir (berdasarkan observasi saya):

"Kau takpe la..projek senang. Aku punya complicated kot."
"Untungla..semua metod korang dapat. Tinggal buat dan dapatkan result je."
"Alah..lecturer spoonfeed aci la. Cuba duduk tempat aku ni tengok mampu buat ke x?"

Saya akui pada permulaan ini la yang menjadi zikir harian saya. Tapi, bila muhasabah diri dan renungkan kembali, mampu ke kita tanggung dugaan yang Allah berikan kepada orang lain? Allah ini sifatNYA Maha Adil dan Maha Tepat dalam memilih hambaNya untuk diuji. Setiap manusia itu diuji dengan ujian keimanan yang berbeza. Adil bukan?

Moga dipermudahkan perjuangan dan perjalanan menyiapkan tesis akhir.

Di sini saya kongsikan satu formula: DA+DA
DIA di Awal+DIA di Akhir.
Letakkan niat kita kepada ALLAH. Usaha yang terbaik. Tawakkal kepada ALLAH :)

LAB FITOKIMIA BLOK C
FAKULTI SAINS, UM
27 FEB 2013

Wednesday, February 13, 2013

Curhatku

yang aku hadapi hari ini bukan masalah namanya
ujian namanya

 tersedarku dari lamunan
saat diri tercari-cari arah tujuan
ke mana jiwa hamba ini mahu dihalakan
kepada Sang Pencipta letaknya segala pengaduan
 
 lantas aku berteluku di hamparan
segala isi hati kucurhatkan

 selesa kurasa tanpa keraguan
entah dari mana dapat kurasakan
terbit sebuah keyakinan
di celah seribu perasaan
bahwa curhatku mendapat perhatian
mungkin juga dalam penilaian
 dari situ kutemui sebuah ketenangan

beginilah yang dinamakan kehidupan
pasang surutnya sukar diramalkan
moga diberkati sepanjang perjalanan
moga kesusahan ini titian kepada kesenangan
moga aku diberi kekuatan
untuk meneruskan sebuah perjuangan
demi meraih keredhaan Tuhan
 
 

Tuesday, February 12, 2013

Skyscraper

Skies are crying, I am watching
Cathing teardrops in my hands
Only silence, as it's ending
Like we never had a chance

Do you have to make me feel
like there's nothing left of me

You can take everything I have
You can break everything I am
Like I'm made of glass
Like I'm made of paper

Go on and try to tear me down
I will be rising from the ground
Like a skyscraper, like a skyscraper

As the smoke clears
I awaken and untangle you from me
Would it make you feel better
to watch me while I bleed
All my windows still are broken
But I'm standing on my feet

You can take everything I have
You can break everything I am
Like I'm made of glass
Like I'm made of paper

Go run run run
I'm gonna stay right here
Watch you disappear yeah
Go run run run yeah
It's a long way down
But I'm closer to the clouds up here

You can take everything I have
You can break everything I am
Like I'm made of glass
Like I'm made of paper

Go on and try to tear me down
I will be rising from the ground
Like a skyscraper, like a skyscraper


Sunday, February 3, 2013

Kawan Mak, Orkid namanya...

Assalamualaikum...

Hello February! Alhamdulillah starting this month with joyful and sweet moments. The last day at 'paradise' made me being such the busiest woman in the world (Exaggerate? ya i know). Usually i prefer to 'zero' or 'reserve' the last day of holiday being at home and enjoy with cute kids. But, lately i see that i'm going through the 'maturation' phase i think. Instead of hoping to sisters helping me doing and buying things to bring back to KL, now i can stand with my own feet. I'm thinking that i grow being more matured just a few seconds ago. 

Being the youngest in my family does not affect my maturation process. Yup. I've to manage myself, my goal and my life. My life plannings always make mum shocked. She said "u grow faster than your age adik" (talking in malay) and sometimes she laughed at me and my unexpected plans. Being the best mum in the world, mum always give me opportunity and space to decide on what i'm going to do with my future but still i've to refer 'my paradise' as i'm her pious and good daughther then. Enough for 'merepek' time.

Hari terakhir cuti penat sangat. No rehat at all. Pagi khas untuk domestic works need to be settled. Kemas rumah. Prepare breakfast guna resepi mak. Then, pergi kedai beli barang menjahit mak dengan Alif. Melencong sat pergi pasar minggu cuci mata, cuci poket. Sampai je depan tangga, kakak call suruh ambil dia then pi pasar borong barang untuk masak mee kari. Leceh buat mee kari ni banyak kerja nak kena buat. Dah setel masak. Drive kereta untuk misi mendapatkan tudung yang orang tempah. Balik rumah ambil mak nak pi beli keropok pulak which is jarak satu-satu tempat tu adalah pada kutub yang berbeza. 

"Kat mana nak beli keropok ni mak?"
"Jalan terus nanti U turn. Kedai warna oren ni ha". kedai oren? i smelled sumtin fishy. 
"Mak, tu bukan kedai jual keropok sire ke?"
"Haa..yela. kata nak beli"
"Astaghfirullah..mak adik nak beli keropok lekor bukan keropok sire. Kedai ni adik tau." 
"Pulak dah..kita U turn balik. kedai pink tu ada jual". Tgok signboard "Keropok dah habis" depan kedai. Mak tanya jugak tuk kepastian.
"Takdak rezeki la mak. beli keropok sire je la." kami anak beranak boleh pulak miscomm di saat-saat genting. Alahai.
.......................................
"Mak tengok nurseri tu. cantik pokoknya."
"Mak tak suka yang kat sini. Kat depan sana lagi cantik. Mak dah lama berkenan". Disuruhnya kita berenti mengejut depan nurseri tu.
"Mak ada ke orang jaga ni. Dah nak Maghrib"
"Tengok pun jadila dik."
"Ye la mak."

Mak punya la seronok jumpa 'kawan' dia. Tersenyum sampai terlajak telinga. Dilambai tangan ajak aku tengok sekali. Sekali ada tuan da... Mak tak lekang bertanya pemilik nurseri harga orkid yang bergantungan. 

"Yang merah ni cantik. yang ungu tu pun cantik. Nak pilih yang mana ni?"
"Ambil yang mak suka la."
"Mak suka corak cam rafflesia tu. tapi xde anak la pulak"

"Mak amek la yang banyak anak. Biak banyak-banyak dulu. Nanti adik balik cuti, kita datang sini lagi ye. Kita beli spesis lain pulak. Adik janji. Swear (sambil buat gaya peace ^^\/ )" Bersungguh yakinkan mak dengan muka paling cute ni. Ekspresi muka cute tu sangat mahal dan bukan untuk tatapan U (umum).
"Betul ni? Adik janji nanti balik kita datang sini? Mak nak beli yang lain pulak. Geram mak tengok lawa2 orkid ni"
"Ye adik janji." mataku tak puas melirik pada wajah mak yang tersenyum gembira bila jumpa 'kawan'nya. Comel and sweet je mak titew. Fanatik betul nak tanam orkid, siap tanya tips penjagaan lagi.

"Guna baja apa ni bang?" Fanatik tu berjangkit kat aku. Boleh pulak tanya pasal baja. Haaish.
"Baja spray" tersenyum abang tu dapat buyer mcm kami ni. serba serbi tanya.
"Mak beli la satu mak. nanti senang." mak pulak ikut aku.

"Nanti cantik la rumah kita. Penuh orkid mak nak gantung" 
"Tudiaa..berangan dah". Abang tu tengok je. Kami macam budak tadika masuk taman bunga je gayanya.
"Seronok mak". Serius sangat gembira tengok mak bahagia dengan 'kawan' baru mak.
"Ai mak..keropok tadaa, orkid ada.." pinjam trademark suara Insp. Sahab.

Seronok la mak ada 'kawan' baru dan bakal besfren mak. Orkid Vanda namanya. Vavavava. Boleh dibelai dimanja. Moga orkid tu membesar dengan kasih sayang tuannya seperti kasih tuannya pada anaknya dan kasih anaknya kepada ibunya. :)

Inilah ghupenya kawan baru mak. Orkid Vanda.

#random#peace#love#

Fun ending of January with BFFs

Alhamdulillah wa syukurillah...

Syukur kerana diberi kesempatan menyebarkan wangian ukhwah dengan sahabat-sahabat yang akrab, mana yang dan jumpa cuti ni je la. L (bukan nama sebenar..namanya Elya) dan Sue. Pantang ada cuti tak lengkap rasanya jika tidak bersua dengan mereka ni. Cuti sem adalah 'golden time' untuk kami buat system barter story masing-masing. Dari cerita kampus, personal sampai la rancangan tv.

Haa..nak habaq mai sekarang ni kami bertiga antara mereka yang kena demam 'Setia Hujung Nyawa'. Meminati cerita yang sama. Lokasi perjumpaan kami bertiga biasanya ditaja khas oleh mak&ayah Lia. Saya dan Sue beralah dalam bab ni. Kadang-kadang saja kami sindir Lia ni. Asyik-asyik rumah dia. But that's not the matter sebab yang penting kami dapat bertentang mata dan berborak sakan, lepas rindu yang sekian lama bertamu (ecece..jiwang seyh.)

Selain story mory menjadi agenda 'meeting', perkara yang wajib ada dalam 'meeting' ialah makan-makan (di'sponsor' oleh mak Lia) dan saya selalunya didenda oleh Lia untuk ajar budak-budak mengaji. Part ni memang selalu ada. Ini antara babak drama yang disengajakan oleh Direktor Lia supaya kami berdua bermalam di rumahnya. Bukan tu je, babak pintu terkunci, hidangan makanan yang banyak disengajakan dan buat air mendidih 100 degree celcius juga adalah drama untuk melambat-lambatkan saya dan Sue balik. Haaish.

Hari tu sampai kelewatan pulang ke rumah dek syok sangat layan 'Setia Hujung Nyawa'. Janji dengan mak nak balik after Maghrib prayer. Pastu cancel sebab ada orang 'delay' kan. "Jom la makan dulu..dinner sekali mak dah masak". Ok. Follow je tanpa menolak. "Haa...tolong ajar budak-budak mengaji..". Mak Lia je ajar malam tu sebab bagi ruang untuk kami berdiskusi (kononnya) tentang diri kami. Kami akan gelak sakan bila flash back balik kenangan di sekolah menengah dulu. Memang nakal la kami dulu-dulu even sekarang pun. Takde orang nak baru tau! Lepas satu, satu cerita kami layan. Saya je la yang gelisah nak balik sebab dah janji dengan mak. Cerita kedua dah nak habis je, mak call lagi.

"Hai adik..tak nak balik lagi ke?"
"Mak, adik dah nak gerak la ni.. Lia ni kunci pintu tak bagi orang balik"
"Kenapa pulak kunci anak orang malam-malam ni" mak gelak-gelak. Rupanya atuk yang risau duk tanya bila la cucu bertuah sorang ni nak balik rumah.

Esoknya kami bertiga ada 'meeting' susulan. Kali ni outdoor. Tukar angina la kononnya. Jenjalan kat Bandar KT. Agenda utama beli tiket. Then, beli tudung atas stesen bas, makan KFC dan aktiviti paling mencabar ialah...jeng jeng jeng! Beli souvenirs kat Pasar Kedai Payang. Dah macam marathon or explorace dah gayanya. Nama je anak jati Terengganu. Aritu barulah kami rasa betul-betul explore Pasar Kedai Payang. Boleh masuk 'Hari Ini dalam Sejarah'. Nak pilih souvenirs susah kemain sebab Lia dah rambang mata. Beli baju pun sama. Misi mendapatkan penyu sekor sorang pun dah kami buat. Beli anak patung penyu. Saya yang tak berapa minat nak beli pun terpengaruh sama. Rasa nak putus sandal, lenguh kaki tawaf atas Pasar Kedai Payang. Cari jalan keluar pun satu hal. Pening kepala seia sekata, seiring sejalan, seirama semelodi dengan lenguh-lenguh kaki ni. Lepas ni dah boleh jadi tourist guide la untuk Tahun Melawat Terengganu.

Dari kiri: Nyunyu saya, Nyunyu Lia, Nyunyu Sue

Then, berhenti solat kat Masjid Puteh. Kebetulan ada servis mesin urut Gintel. Kami apa lagi, bagai orang mengantuk disorongkan bantal la. Masing-masing masukkan not seringgit, then biarkan mesin tu urut badan yang lenguh.

Really have fun with 'em. I wish dapat ajak ramai kawan lain tapi apakan daya kereta kecik je nak muat sebatalion orang (exaggerate punya statement.. :P). Next time, kita hangout lagi. Explorace tempat lain pulak. Plan2 yang baik punye kita suruh orang lain pulak managed. Asyik orang sama je managed. Nak retire dah rasa jadi mastermind. Insyallah ada ruang dan peluang kita buat apa yang kita plan tu. Dengan izin Allah yang pastinya.

Jom sama-sama doakan ukhwah kita ni akan 'Setia Hujung Nyawa' macam cinta Ersalina Amani dan Zain Hakimi. Wuahahaha. Sayang korang sangat-sangat kerana Allah. Take care urself for me!

Saranghae.
Azimah <3 font="">

Monday, January 28, 2013

Sakit: Ujian vs Nikmat

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum w.b.t. Alhamdulillah dikurniakan kesihatan yang baik.

Dua hari lepas, mak ajak pergi kenduri rumah emak sepupu, majlis sambut menantu. Serampang tiga mata ikut mak pergi kenduri. Satu memang nak raikan orang baru dalam family. Kedua dan ketiga ziarah orang sakit.

Salah seorang adalah anak kepada ayah sepupu. Baru sahaja discharge dari hospital selepas terima rawatan leukimia.Namanya Adibah. Masih menuntut di UiTM. Semasa ziarah, dia sentiasa tersenyum dan melayan pertanyaan orang yang datang menziarahinya. Ibunya ada cakap yang adik Adibah ni 'serah diri' kt hospital, bawak kereta ke hospital pun sendiri. Sangat tabah kalau tengok pada zahirnya.

Seorang lagi yang saya ziarah ialah sahabat semasa sekolah menengah. Keadaannya yang masih terlantar membuatkan hati saya sayu melihatnya tiap kali ziarah. Selalunya saya akan ziarah bersama sahabat-sahabat lain tapi kali ini ditemani leh sepupu. Unplanned pun sebenarnya. Alang-alang rumah saudara yang kenduri dekat dengan rumah kawan. So, sangat patut saya singgah bertanya khabar. Lagipun, sebelum cuti ustazah ketika di sekolah menengah contact saya untuk tahu keadaan sahabat yang diuji Allah ni. Sungguh dia sedang diuji Allah. Di saat sahabat-sahabat lain struggle untuk menamatkan pengajian dan ada yang mula melangkah ke alam pekerjaan, dia terlantar di rumah kerana masalah kesihatan.

Tiada apa yang mampu saya tolong selain daripada memberi motivasi dan semangat untuknya, mendoakan agar dia terus diberi kekuatan dan kesabaran untuk meneruskan hidup. Segalanya mungkin dengan KehendakNya. Saya ada bertanya mak sahabat saya keadaannya.

Makcik: makan pakai semua takde masalah.
Saya    : doctor masih bekalkan ubat?
Makcik: ada. tapi dia taknak makan ubat. makcik cuba nak bagi. Dia menolak.
Saya    : Owh. Makcik kenapa dia tak banyak cakap macam biasa. Senyap je.
Makcik: Masa awak datang sebelum ni, tu last dia cakap banyak.
Saya    : Maksudnya lepas raya la makcik?
Makcik: Ye.

Ya Allah, rasa sedih itu saya tahan. Saya ajak sahabat ini berborak. Selalunya dia banyak cerita. Kali ini sepatah kita tanya sepatah dijawabnya. Tak mampu nak memahami kondisinya secara lahiriah dan rohaniah. Tak terduga. Dia seolah-olah memendam perasaan. Apabila ditanya, dia alih topic. Allahumma. Ya Allah, hati tidak putus-putus mahukan dia yang dahulu. Tapi apakan daya Allah menguji setiap hambaNya dengan ujian yang berbeza-beza.

Brothers and sisters..ingatlah!

Nabi pernah bersabda bahawa dua nikmat yang sentiasa dilupakan manusia: nikmat sihat dan nikmat masa lapang. Sihat sebelum sakit. Lapang sebelum sempit. Apabila dipandang dari sisi yang positif, sakit adalah ujian dan nikmat dariNya. Ya. Ujian kepada pesakit kerana menanggung kesakitan. Ujian kepada family pesakit kerana memerlukan kesabaran tahap maksima untuk menjaga pesakit. Alhamdulillah saya pernah berada di pihak yang kedua. Menjaga pesakit. Bukan kerja yang mudah. Bergelut dengan emosi dan menuntut kesabaran dan ketabahan. Tidak boleh memperlihatkan diri lemah di hadapan pesakit. Hakikatnya, dalam hati Allah saja yang mengerti.

Sakit merupakan nikmat jika kita lihat ia adalah satu 'medium' bagi kita bermanja-manja dengan Allah. Ia juga satu 'metod' Allah nak tegur hamba yang Dia sayang. Bermanja-manja macam mana? Manusia ada sifat alpa. Banyak kesalahan yang kita lakukan tanpa sedar. Apabila 'ditegur' dengan ujian, barulah tersentak dari kesilapan. Manusia ni bila diuji baru nak ingat Allah. Jadikan ujian ini nikmat untuk kita bermanja-manja dengan Allah. Minta Allah ampunkan segala dosa dan kelalaian kita. Raih kembali perhatian Allah. Tingkatkan kembali keimanan kita. Dan yang paling penting istiqamah dengan silaturrahim kita dengan al-Khaliq. Jangan kecundang dengan ujian. Jangan sesekali merasakan ujian itu satu bala yang menimpa diri.

Ok. Sekarang tarik nafas. Hembus..
Siapa yang beri oksigen? Tentu sekali Allah yang Maha Pemberi. Tak terhitung nikmat Allah berikan pada kita. Seriously if nak disenaraikan, selautan dakwat belum cukup menyenaraikan nikmat Allah. Jangan disebabkan Allah tarik satu nikmat, kita protes dan kufur nikmat-nikmat Allah yang lain. Sekarang siapa yang tidak adil? Kita atau Allah? Kita. Kita suka take things for granted. Once bila nikmat ditarik baru kita sedar. Berbaik sangka lah dengan Allah. Seriously, tak rugi. Allah ada agendaNYA tersendiri. Allah Maha Bijaksana mengatur segala-galanya. Bila diuji berlapang dada. Mulanya memang susah. Apa salahnya kita pujuk hati kita supaya berbaik sangka dan berlapang dada dengan ujian. Nah...dengan itu, ia akan jadi nikmat. Nikmat berdamping dengan Allah. Bukan itu sahaja, malah nikmat serakan bahagia dan kasih sayang dalam keluarga turut dirasai.

Jagalah kesihatan. Kesihatan fizikal. Kesihatan iman. Sama-samalah kita mendoakan kesihatan diri dan orang-orang yang kita sayang.

Ilalliqo' ma'assalamah. :)


Thursday, January 24, 2013

It's Not Over Yet

Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam.

Tahun 2013 dimulakan dengan final exam. Berkobar-kobar berjuang di medan jihad mencari ilmu ini. Alhamdulillah ini adalah entri pertama untuk tahun ini dan akan menjadi kesinambungan untuk entri-enti seterusnya. In Shaa Allah.

Alhamdulillah 16 Jan adalah hari terakhir exam. Bersengkang mata dan bergelumang dengan emosi adalah lumrah seorang pelajar atau mahasiswa saya kira.Namun perlu diingatkan untuk diri saya dan awak semua, jangan kita usaha dan tinggalkan usaha itu terkontang-kanting begitu sahaja. USAHA harus disertakan dengan TAWAKKAL. TAWAKKAL akan menghubungkan atau meletakkan harapan kita pada yang Maha Berautoriti. Nah...bagaimana mungkin kan?

Saya berada di rumah luangkan masa bersama keluarga. Reset jiwa dan minda di sini. Erm..seronok dimanja dan memanjakan anak-anak buah kat rumah ni. Seronok ada hobi sebegini. Tapi cuti kali ini tak boleh nak seronok tahap maksima sangat sebab ada misi yang perlu dilaksanakan. Bukan nak bertunang or berkahwin macam sahabat-sahabat yang lain tapi nak menyibukkan diri dengan fyp. Final-year-project. Yezza! So, tak leh main-main la. Fokus.

Pada hakikatnya, fokusku terkadang aci main sorok-sorok. Tenggelam timbul. Macam chipsmore pon boleyy. Ye la manusia memang camtu. Dugaan hanya mampu dihadapi jika adanya sabar dan keazaman. Ada ke idak? Yang penting kita mesti tahu apa yang kita NAK! Apa yang penting? NAK!

Tarik nafas..Hembus..Ucap Alhamdulillah :) Boleh kita teruskan?

It's not over yet. Itu dari sudut pelajaran memang itu la fokusnya. Dalam pada nak bumikan focus pada pelajaran, jangan dilupa menuntut ilmu itu for the sake of Allah. Improvement pada diri juga termasuk dalam fokusku kini. Kalo dulu ikut konsep going the flow, kali ni konsep itu hanyalah konsep sampingan. Bukan apa, aku mahu apa yang aku mahu lakukan adalah lebih terarah dan tak mau lagi berada di kotak imaginasi dan fantasi semata-mata.

Improvement of akhlak. Akhlak perlu kepada kaizen (poyo je guna term jepun). But YES! Kaizen in Islamic term is HIJRAH. Hijrah tak perlu drastic tapi perlu ISTIQAMAH. Gerun bila dengar dan sebut perkataan ini. sebut mudah dan lancar. Tapi nak lakukan tidak selancar dan semudah yang disebut. MasyAllah. Mulakan dari perkara yang simple dulu then we move on to another steps.

Nak islahkan diri. Hari-hari iman kita diuji. Bisikan syaitan tak pernah sunyi. Iman goyah bila tiada insan yang sudi memberi peringatan saat diri ini lalai. INI salah satu EXAM yang realistic. Realistic apabila ilmu teori agama seharusnya diaplikasikan semaksima mungkin. Baru la Impak Maksima! Please do help me! Teguran itu perlu, berubah itu pilihanku.

Banyak azam yang belum tercapai. Banyak yang mahu digapai. Insyallah selagi nyawa dikandung badan, akan berusah untuk merealisasikannya.

Thanks for reading. Doakan saya :) Okke! Insyallah ma'assalamah wa ilal liqo' :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...